.content{z-index:1;} .ad-left, .ad-left img {left:0px} .ad-right, .ad-right img {right:0px} .ad-left, .ad-right {bottom:0px; min-width:0px; max-width:120px; height:100%; text-align:center; white-space: nowrap; position: absolute; z-index:0; overflow:hidden; margin:0px; padding:0px} .ad-left .widget, .ad-right .widget, .ad-left .widget-content, .ad-right .widget-content { margin:0px;padding:0px;} .ad-left h2, .ad-right h2 {display:none} .ad-left .widget-content, .ad-right .widget-content {line-height:1;} .ad-left img, .ad-right img { top:32px; position:fixed; z-index:-1; opacity:0.7; width:120px; height:600px;} .ad-left a:link, .ad-right a:link { width:120px; height:600px; display:block; position:relative;} .ad-left:hover, .ad-right:hover{z-index:2} .ad-left .widget .widget-item-control img, .ad-right .widget .widget-item-control img {display:none;} Sumber: http://eltelu.blogspot.com/2013/02/cara-menambahkan-widget-baru-di-sebelah.html#ixzz2a2fuUkoz
Sumber: http://eltelu.blogspot.com/2013/02/cara-menambahkan-widget-baru-di-sebelah.html#ixzz2a2gVUD1d

Minggu, 22 November 2015

penerapan teori belajar di sekolah



TUGAS LANDASAN PENDIDIKAN








                                                                                                                                                 


M. DAHLAN
NIM.157845407
KELAS KERJASAMA P2TK



PROGRAM STUDI S2 MANAJEMEN PENDIDIKAN
PASCA SARJANA UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA


PERBEDAAN MENGAJAR, MENDIDIK DAN MELATIH

         Dalam dunia pendidikan secar umum terdapat istilah mengajar, mendidik dan melatih. Ketiga istilah tersebut sering diartikan sama, namun sebenarnya memiliki perbedaan yang mendasar. Seseorang sudah mampu mengajar dengan baik, namun belum tentu muatan pembelajarannnya mendidik. Atau seseorang mampu melatih namun belum tentu dapat mengajar dengan baik terlebih lagi mendidik.
         Pada pembahasan singkat ini, kita akan melihat perbedaan dari ketiga istilah di atas, agar dalam keseharian kita sebagai seorang pengajar sekaligus pendidik dapat membedakan dengan jelas kegiatan dari istilah tersebut.
1.      Mengajar
                 Mengajar berarti memberi pelajaran tentang berbagai ilmu yang bermanfaat    bagi perkembangan kemampuan berfikir seseorang. Disebut juga pendidikan intelek. Tyson dan Caroll (1970) juga mempelajari secara seksama sejumlah teori pengajaran, menyimpulkan bahwa mengajar ialah …. a way working with students…a process of interaction …the teacher does something to student; the students do something in return. Dari definisi ini tergambar bahwa mengajar adalah sebuah cara dan sebuah proses hubungan timbal balik antara siswa dan guru yang sama-sama aktif melakukan kegiatan.

2.      Mendidik
        Mendidik menurut Darji Darmodiharjo menunjukan usaha yang lebih ditunjukan kepada pengembangan budi pekerti, hati nurani, semangat, kecintaan, rasa kesusilaan, ketaqwaan dan lain-lainnya.  Prof Dr. Naquib Alatas berpendapat bahwa pengertian mendidik adalah membentuk manusia untuk menempati tempatnya yang tepat dalam susunan masyarakat serta berperilaku secara proporsional sesuai dengan susunan ilmu dan teknologi yang dikuasainya.

        Dengan kata lain, "Mendidik" adalah usaha untuk mengantarkan anak didik kearah kedewasaan baik secara jasmani dan rohani.   Mendidik bisa diartikan sebagai upaya pembinaan secara personal, sikap mental serta akhlak peserta didik. Mendidik tidak hanya untuk menghantar ilmu pengetahuan (transfer of knowledge) pendidik akan tetapi menghantarkan nilai-nilai. 

3.      Melatih
        Menurut Harsono  (1988:102) bahwa latihan juga bisa dikatakan sebagai sesuatu proses berlatih yang sistematis yang dilakukan secara berulang-ulang yang kian hari jumlah beban latihannya kian bertambah.



ALIRAN –ALIRAN PENDIDIKAN

Seiring dengan perkembangannya, terdapat banyak sekali aliran atau faham pendidikan yang berkembang hingga saat ini, di antaranya adalah sebagai berikut:

1.    Aliran Empirisme

        Aliran empirisme bertolak dari loacken tradition yang mementingkan stimulasi eksternal dalam perkembangan manusia, dan menyatakan bahwa perkembangan anak tergantung kepada lingkungan, sedangkan pembawaan tidak dipentingkan. Menurut pandangan empirisme pendidikan memegang peranan yang sangat penting sebab pendidik dapat menyediakan llingkungan pendidikan kepada anak dan akan diterima oleh anak sebagai pengalaman-pengalaman. Pengalaman-pengalaman itu yang sesuai dengan tujuan pendidikan.
Aliran empiris dipandang berat sebelah sebab hanya mementingkan peranan pengalaman yang diperoleh dari lingkungan. Sedangkan kemampuan dasar yang dibawa anak sejak lahir dianggap tidak menentukan.

2. Aliran Nativisme

Aliran Nativisme bertolak dari leibnitzian tradition yang menekankan kemampuan dalam diri anak, sehingga faktor lingkungan, termasuk faktor pendidikan, kurang berpengaruh terhadap perkembangan anak. Hasil perkembangan tersebut ditentukan oleh pembawaan yang sudah diperoleh sejak kelahiran. Lingkungan kurang berpengaruh terhadap pendidikan dan perkembangan anak. Hasil pendidikan tergantung pada pembawaan.
Bagi nativisme, lingkungan sekitar tidak ada artinya sebab lingkungan tidak berdaya dalam mempengaruhi perkembangan anak. Penganut pandangan ini menyatakan bahwa kalau anak mempunyai pembawaan jahat maka dia akan menjadi jahat, sebaliknya kalau anak itu pembawaannya baik maka dia akan menjadi baik. Pembawaan baik dan buruk ini tidak diubah oleh kekuatan dari luar.

3.  Aliran Naturalis

Rousseau berpendapat bahwa semua anak yang baru dilahirkan itu baik, dan akan menjadi rusak karena dipengaruhi oleh lingkungan, dia juga berpendapat bahwa pendidikan yang diberikan orang dewasa malahan dapat merusak pembawaan yang baik anak itu.
Aliran ini berpendapat bahwa pendidik wajib membiarkan pertumbuhan anak pada alam. Jadi dengan kata lain pendidikan tidak diperlukan. Yang dilaksanakan adalah menyerahkan anak didik ke alam, agar pembawaan yang baik itu tidak menjadi rusak oleh tangan manusia melalui proses dan kegiatan pendidikan.


4.  Aliran Konvergensi

Perintis aliran ini adalah William Stern, seorang ahli pendidikan bangsa Jerman yang berpendapat bahwa seorang anak dilahirkan di dunia sudah disertai pembawaan baik maupun pembawaan buruk. Penganut aliran ini berpendapat bahwa dalam proses perkembangan anak, baik faktor pembawaan maupun lingkungan sama-sama mempunyai peranan yang sangatpenting.
Bakat yang dibawa pada waktu lahir tidak akan berkembang dengan baik tanpa adanya dukungan dari lingkungan yang sesuai untuk perkembangan bakat itu. Sebaliknya, lingkungan yang baik tidak dapat menghasilkan perkembangan anak yang optimal kalau memang pada diri anak tidak terdapat bakat yang diperlukan untuk mengembangkan itu.










APA ITU CBSA?

CBSA adalah pendekatan pengajaran yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk aktif terlibat secar fisik, mental, intelektual, dan emosional dengan harapan siswa memperoleh pengalaman belajar secara maksimal, baik dalam ranah kognitif, afektif, maupun psikomotor. Pendekatan CBSA menuntut keterlibatan mental vang tinggi sehingga terjadi proses-proses mental yang berhubungan dengan aspek-aspek kognitif, afektif dan psikomolorik. Melalui proses kognitif pembelajar akan memiliki penguasaan konsep dan prinsip.
Konsep CBSA yang dalam bahasa Inggris disebut Student Active Learning (SAL) dapat membantu pengajar meningkatkan daya kognitif pembelajar. Kadar aktivitas pembelajar masih rendah dan belum terpogram. Akan tetapi dengan CBSA para pembelajar dapat melatih diri menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan kepada mereka. Tidak untuk dikerjakan di rumah tetapi dikerjakan dikelas secara bersama-sama.

     Dasar-Dasar Pemikiran Pendekatan CBSA
Usaha penerapan dan peningkatan CBSA dalam kegiatan Belajar Mengajar (KBM) merupakan usaha “proses pembangkitan kembali” atau proses pemantapan konsep CBSA yang telah ada. Untuk itu perlu dikaji alasan-alasan kebangkitan kembali dan usaha peningkatan CBSA dasar dan alasan usaha peningkatan CBSA secara rasional adalah sebagai berikut:
·         Rasional atau dasar pemikiran dan alasan usaha peningkatan CBSA dapat ditinjau kembali pada hakikat CBSA dan tujuan pendekatan itu sendiri.
·         Implikasi mental-intelektual-emosional yang semaksimal mungkin dalam kegiatan belajar mengajar akan mampu menimbulkan nilai yang berharga dan gairah belajar menjadi makin meningkat.
·         Upaya memperbanyak arah komunikasi dan menerapkan banyak metode, media secara  ervariasi dapat berdampak positif.
·         Dilihat dari segi pemenuhan meningkatkan mutu pendidikan di LP’TK (Lembaga Pendidikan Tenaga Pendidik) maka strategi dengan pendekatan CBSA layak mendapat prioritas utama.



Hakikat Pendekatan CBSA
Hakekat dari CBSA adalah proses keterlibatan intelektual emosional siswa dalam kegiatan belajar mengajar yang memungkinkan terjadinya:
·         Proses asimilasi/pengalaman kognitif, yaitu: yang memungkinkan terbentuknya pengetahuan
·         Proses perbuatan/pengalaman langsung, yaitu: yang memungkinkan terbentuknya keterampilan
·         Proses penghayatan dan internalisasi nilai, yaitu: yang memungkinkan terbentuknya nilai dan sikap.
Walaupun demikian, hakekat CBSA tidak saja terletak pada tingkat keterlibatan intelektual-emosional, tetapi terutama juga terletak pada diri siswa yang memiliki potensi, tendensi atau kemungkinan kemungkinan yang menyebabkan siswa itu selalu aktif dan dinamis. Oleh sebab itu guru diharapkan mempunyai kemampuan profesional sehingga ia dapat menganalisis situasi instruksional kemudian mampu merencanakan sistem pengajaran yang efektif dan efisien.
Dalam menerapkan konsep CBSA, hakekat CBSA perlu dijabarkan menjadi bagian-bagian kecil yang dapat kita sebut sebagai prinsip-pninsip CBSA sebagai suatu tingkah laku konkret yang dapat diamati. Dengan demikian dapat kita lihat tingkah laku siswa yang muncul dalam suatu kegiatan belajar mengajar.

 Prinsip-Prinsip Pendekatan CBSA
Prinsip CBSA adalah tingkah laku belajar yang mendasarkan pada kegiatan-kegiatan yang n mpak, yang menggambarkan tingkat keterlibatan siswa dalam proses belajar-mengajar baik intelektua  emosional maupun fisik, Prinsip-Prinsip CBSA yang nampak pada 4 dimensi sebagai berikut:

a.       Dimensi subjek didik :
Ø  Keberanian mewujudkan minat, keinginan, pendapat serta dorongan-dorongan yang ada pada siswa dalam proses belajar-mengajar.
Ø  Keberanian untuk mencari kesempatan untuk berpartisipasi dalam persiapan maupun tindak lanjut dan suatu proses belajar-mengajar maupun tindak lanjut dan suatu proses belajar mengajar.
Ø  Kreatifitas siswa dalam menyelesaikan kegiatan belajar sehingga dapat mencapai suatu keberhasilan tertentu yang memang dirancang oleh guru.
Ø  Kreatifitas siswa dalam menyelesaikan kegiatan belajar sehingga dapat mencapai suatu keberhasilan tertentu, yang memang dirancang oleh guru.
Ø  Peranan bebas dalam mengerjakan sesuatu tanpa merasa ada tekanan dan siapapun termasuk guru.

b.      Dimensi Guru
Ø  Adanya usaha dan guru untuk mendorong siswa dalam meningkatka kegairahan serta partisipasi siswa secara aktif dalam proses belajar-mengajar.
Ø  Kemampuan guru dalam menjalankan peranannya sebagai innovator dan motivator.
Ø  Sikap demokratis yang ada pada guru dalam proses belajar-mengajar.
Ø  Pemberian kesempatan kepada siswa untuk belajar sesuai dengan cara serta tingkat kemampuan masing-masing.
Ø  Kemampuan untuk menggunakan berbagai jenis strategi belajar-mengajar serta penggunaan multi media. Kemampuan mi akan menimbulkan lingkuñgan belajar yang merangsang siswa untuk mencapai tujuan.


Sabtu, 07 Maret 2015

ARU TU BARANINA GOWA



ARU TUBARANINA GOWA

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM
ATTA……..KARAENG
TABE’ KIPAMMOPORANG MAMA’
RIDALLEKANG LABBIRITTA
RISA’RI KARATUANTA
RIEMPOANG MATINGGITA

INAKKE MINNE, KARAENG
LAMBARA TATASSA’LA’NA GOWA
NAKARAPPEKANGI SALLANG, KARAENG
PANGNGULU RIBARUGAYA
NANATEPOKANGI SALLANG
PASORANG ATTANGNGA PARANG

INAI-INAIMO SALLANG, KARAENG
TAMAPPATTOJENGI TOJENGA
TAMAPPIADAKI ADAKA
KUSALAGAI SIRINNA
KUISARA PARALLAKKENNA
BERANGJA KUNIPATEBBA
PANGKULU KUNISOEYANG

IKATTE ANGING, KARAENG
NAIKAMBE LEKOK KAYU
AMMIRI’KO ANGING
NAMARUNANG LEKOK KAYU
IYA SANI MADIDIYAJI NURUNANG

IKATTE JE’NE, KARAENG
NAIKAMBE BATANG MAMMANYU’
ASSOLONGKO JE’NE
NAMAMMANYU BATANG KAYU
IYA SANI SOMPO BONANGPI KIANYU

IKATTE JARUNG, KARAENG
NAIKAMBE BANNANG PANJAI
TA’LEKO JARUNG
NAMAMMINAWANG BANNANG PANJAI
IYA SANI LAMBUSUPPI NAKONTU TOJENG


MAKKANAMAMAKI MAE, KARAENG
NAIKAMBE MAPPA’JARI
MANNYABBU MAMAKI MAE KARAENG
NAIKAMBE MAPPA’RUPA

PUNNA SALLANG TAKAMMAYA
ARUKU RI DALLEKANTA
PANGKAI JERAKKU
TINRAKI’ BATE ONJOKKU

PAUWANG ANA’ RI BOKO
PASANGI RI ANAL ’TANJARI
TUMAKKANAYA, KARAENG
NATANARUPAI JANJINNA

SIKAMMAJINNE ARUKU RI DALLEKANTA
DASI NADASI NATARIMA PA’NGARU’KU

SALAMA’……

Jumat, 21 November 2014

Toraja Scarf

Toraja Scarf: Toraja Scarf by INA'S SCARF. Purple scarf with an ethnic pattern all over the scarf, made this scarf standout. Unique scarf for your unique style. This purple scarf will perfectly match with a black dress, and black heels.



Find this cool stuff here: http://zocko.it/LGDEJ

Kamis, 16 Januari 2014

PERGI

PERGI

sudah.....
tak usah kau palingkan lagi wajahmu untukku,,,
sebab memandangmu saat kau beranjak pergi
adalah kesakitan yang membuatku rapuh

kau memang telah berjanji padaku
kembali sebelum mentari ke peraduannya...

tapi, entah,,,
semuanya membuatku terlalu lemah
untuk kau tinggalkan aku
di tengah gerimis pagi ini...

Selasa, 10 Desember 2013

BUMIKU, BUMIMU, BUMI KITA BERTERIAK


Kaccia, 21 oktober 2008
                                                                                                        
BUMIKU, BUMIMU, BUMI KITA BERTERIAK

Binasalah kita di atas sebuah penghambaan
Ketika kedamaian itu terusik keserakahan

Kita sadar kita berbuat , tapi....
Lupa akibat masa datangnya.....

Seperti cerita ini
“bumiku , bumimu, bumi kita berteriak”

Kita punya hati
Tapi kita tak punya rasa
Kita bilang kasihan
Tapi tak bisa beri harapan

Aku, kamu ,kita .....
Untuk apa hadir di sini
Bumi kita berteriak....merontah......
Bumi kita muak terkuak
Untuk apa hadir di persada
Jika aku, kamu dan kita....

Berdiri tertegun menjadi hamba – hamba sesat

(lagu ibu pertiwi)


Bumi kita berteriak
Tolong...... tolong.....
Tak terhiraukan


Sayang .......
Bumi kita berteriak
Memanggil
Memanggil kita
Memanggil kita dalam-dalam


Aku, kamu dan kita
Melangkah malu
Tapi belum lalu

Bumiku, bumimu, bumi kita berteriak
Ku dekati, ku rangkul
Lalu......
Ku selimuti  ia dengan mimpi-mimpi hijau